Social Icons

Sunday, October 6, 2013

Incredible India #5 : Suratkhabar

Bismillah. 

Banyak gambar tersimpan dalam iphone, yang ceritanya masih duduk dalam kepala. Percubaan utk mengingat peristiwa yg terjadi di sebalik gambar, dan kemudian berkongsi. 

Walau tidak tiap hari menghadap suratkhabar, yang jarang itupun dah buat hati perempuan Malaya ni gerun. Kes rogol kejam bunuh merata tempat buat hati risau nak keluar dari perkarangan hotel, kes rusuhan & amukan golongan muslim dan hindu buat hati hilang rasa nak ke sana ke mari selepas tamat kelas di petang hari, berita pencemaran air, udara, makanan buat selera terbatas hanya berani makan makanan dari hotel semata, kisah penggulingan pucuk pimpinan disertai dengan demonstrasi jalanan buat diri rasa gayat di negara yang satu ni. 

Liputan berita di kaca televisyen tak kurang hebatnya, muka pesalah kumpulan perogol bersiri berselang seli disiar dengan perkembangan kemelut keangkuhan kuasa di Syria. Wawancara politik dan debat perdana hampir setiap malam di ruang udara, bersemangat dan penuh agenda. Pada waktu itu juga, di perkampungan di salah sebuah daerah di negeri Uttar Pradesh pula golongan muslim dan hindu merusuh hingga mengakibatkan puluhan terkorban. Mulanya saya tak terbaca tentang tu, tapi Lily yang beritahu saya setelah berita tersebut merisaukan ibu dan suaminya. Seusai dengar berita, tak tunggu panjang saya terus tunjukkan akhbar yang dimaksudkan kepada adik-adik Front Desk hotel dan bertanyakan berapa jauh daerah tersebut, ragu dengan keselamatan diri dan rakan lain. Kata mereka hampir 400km. Oh, sedikit lega. Bukan lega sepenuhnya. Risiko mmg ada.  

Tenggelam cerita pembangunan dan perlancongan yang cuba diketengahkan oleh media mereka. Bukan tiada, tapi tidak lagi menarik dirasakan. 

Pemerhatian saya, semua sudut media mereka amat telus, tiada yang kabur. Baik yang di kaca tv, corong radio, akhbar, juga di atas talian. Boleh jadi tidak dikawal oleh kuasa politik. Barangkali. 








Sejujurnya, saya tidak pernah rasa tidak selamat seperti yang saya alami sepanjang di negara yang satu ini. Saya punya secebis pengalaman ke sebilangan negara asia tenggara, sebuah negara eropah timur, dua negeri di saudi, dua province di negara populasi tinggi China yang bermasalah dengan bahasa. Masih, Saya rasakan selamat dan yakin, walau masih berjaga-jaga. Di Malaysia juga sama, tidaklah seselamat hingga tak perlu berjaga. 

Di India. 
Adalah amat payah untuk tidak risau.
Adalah amat payah untuk buat-buat tidak risau. Memang, risau itu bukan sekadar dibuat-buat. Jaga diri sehabis habis jaga. 


Ini rakan saya dari Cuba, namanya Dayanet. Ada beberapa fakta menarik tentang negaranya yang dikongsi, insyaAllah ada masa saya panjangkan pada anda semua :) 

Jumpa lagi. 
Mrs. Farizal 
8 Okt 2013 (Selamat Hari Lahir Amin, adik bongsu saya!) 


1 comment:

Dibahzone... said...

nice sharing kak Teha..mmg betul, saya pun mengalami situasi yg sama semasa menghadiri kursus pd thn sudah..tambahan pula ditetapkan di tengah2 kota New Delhi yg sesak, berhabuk dan asing sememangnya membuat saya rindu kpd negara kita yg tercinta ni..tp pd masa yg sama byk perkara dipelajari & pengalaman yg dilalui..

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...